Bagaimana Mengurangi Risiko Dalam Berinvestasi

Bagaimana Mengurangi Risiko Dalam Berinvestasi

Idealnya, investor mencoba untuk membeli saham ketika harga telah mencapai level support (level di mana harga serendah mungkin) dan menjual saham saat menyentuh level resistance (level di mana harga berada sebagai tinggi karena akan pergi). Ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Sebagian besar investor akhirnya kehilangan kenaikan terus-menerus dengan menunggu saham turun lebih dulu, atau menjual jauh lebih awal dengan meremehkan seberapa tinggi harga akan naik. Pada artikel ini, kami akan fokus pada dua strategi paling populer yang dapat Anda gunakan untuk berinvestasi tanpa harus khawatir dengan market timing.

Dollar cost averaging (DCA) adalah teknik investasi yang dimaksudkan untuk mengurangi eksposur terhadap risiko yang terkait dengan melakukan satu pembelian besar. Menurut teknik ini, saham dibeli dalam jumlah tertentu secara periodik tertentu (seringkali bulanan), terlepas dari kinerja saat ini. Teorinya adalah bahwa ini akan menghasilkan pengembalian yang lebih besar secara keseluruhan, karena jumlah saham yang lebih kecil akan dibeli ketika biayanya tinggi, sementara jumlah saham yang lebih besar akan dibeli saat biayanya rendah.

Contoh DCA adalah sebagai berikut: Jika saya ingin membeli 1.200 saham IBM menggunakan DCA, maka saya mungkin memutuskan untuk membeli 400 saham IBM per bulan selama tiga bulan ke depan. Secara hipotesis, selama bulan pertama, harga IBM mungkin $105 per saham, dan kemudian mungkin turun menjadi $95 per saham selama bulan kedua, dan kemudian naik menjadi $100 selama bulan ketiga. Jika saya membeli semua 1.200 saham selama bulan pertama, saya akan dikenakan biaya $105 per saham. Namun, dengan menyebarkan pembelian selama periode tiga bulan, saya berhasil membeli IBM dengan harga rata-rata $100 per saham.

Baca Juga:  Strategi Investasi yang Sukses: Menyelami Kedalaman Keberhasilan Finansial Bersama Tips dari Para Ahli

Kelemahan utama menggunakan DCA adalah Anda mungkin tidak memaksimalkan pengembalian Anda secara keseluruhan. Jika ada indikasi bahwa saham tertentu saat ini undervalued dan mungkin akan melonjak harganya, Anda sebenarnya akan menghasilkan lebih sedikit uang dengan menggunakan DCA daripada jika Anda membeli semua saham di awal sebelum harga meroket. Jadi, tidak selalu strategi yang menang untuk menyebarkan pembelian Anda selama periode waktu tertentu.

Rata-rata nilai, juga dikenal sebagai rata-rata nilai dolar (DVA), adalah teknik menambah portofolio investasi untuk memberikan pengembalian yang lebih besar daripada metode serupa seperti rata-rata biaya dolar dan investasi acak. Dengan metode ini, investor berkontribusi pada portofolio mereka sedemikian rupa sehingga saldo portofolio meningkat dengan jumlah yang ditentukan, terlepas dari fluktuasi pasar. Akibatnya, pada periode penurunan pasar, investor menyumbangkan lebih banyak uang, sedangkan pada periode pasar naik, investor memberikan kontribusi lebih sedikit.

Berikut adalah contoh DVA: Saya ingin berinvestasi di Yahoo menggunakan DVA. Demi argumen, kami akan mengatakan bahwa Yahoo saat ini $ 10 per saham. Saya menentukan bahwa nilai dari jumlah yang akan saya investasikan selama 1 tahun akan naik, rata-rata, $1.000 setiap kuartal saat saya melakukan investasi tambahan. Jika saya menggunakan DVA, saya menginvestasikan $1.000 untuk memulai. Jika, pada akhir kuartal pertama, harga saham telah naik menjadi $15 per saham, itu berarti nilai investasi saya sekarang adalah $1.500, yang berarti saya hanya perlu menginvestasikan $500 pada awal kuartal kedua agar untuk membawa jumlah total investasi saya untuk kuartal pertama dan kedua menjadi $2.000. Jadi, saya berinvestasi lebih sedikit karena harga saham meningkat.

Baca Juga:  Investasi untuk Pendapatan Pasif: Menjelajahi Dividen dan Investasi Berbasis Penghasilan

Rata-rata nilai dolar biasanya bekerja lebih baik daripada rata-rata biaya karena rata-rata nilai menghasilkan lebih sedikit uang yang diinvestasikan saat harga saham naik, sedangkan dengan rata-rata biaya Anda terus menginvestasikan jumlah dolar yang sama terlepas dari harga sahamnya. Namun, tak satu pun dari strategi ini yang sepenuhnya terbukti. Pastikan Anda mengetahui sesuatu tentang perusahaan tempat Anda akan berinvestasi sebelum melanjutkan.